Saturday, December 24, 2011

Mini Project





Walaweh !
Rupanya banyak gambar yang masih tersimpan dalam laci.
Kena buat sesuatu ni.
Mini Envelope Album is coming !!
Ada cukup bahan ke ye?Hurmmmm...

Tak Tahu

Tak tau kenapa rasa sedih.

Tak tau kenapa rasa rindu.

Tak tau kenapa rasa diabaikan.

Walaupun jarak dan masa telah membataskan.

Emm...tak mengapa

DIA ada selalu untuk aku

Hanya kepadaNYA aku memohon

Semua ini akan berakhir dengan baik,Insya Allah


Published with Blogger-droid v2.0.1

Tuesday, December 20, 2011

Haish

Disebabkan masa yang tak berapa nak wujud untuk spend mengadap blog dan menulis,terpaksa la den tangguhkan dulu.Haish.Bosan la.Nak g jalan jauh je rasa. Teringin nak pergi Cameron Highland lak tetiba.Tak pun Bukit Tinggi.Fraser Hill tak pernah jejak lagi.Bestnya kalau ada orang nak bawak !!!! T_T

Sunday, December 18, 2011

Marathon

Phew !
Seumur hidup tak pernah karok sampai 4 jam.Hahahah!!Konon tak sanggup last2 tak sedar pun.Thanks to Aryn and Fiza for creating that hot moment.Lepas ni sila buat list lagu masing-masing okeh.Sesekali layan lagu yang tak pernah nyanyi best gak.All out semua sampai part yang dulu tak sampai terus jadi sampai kan.Jerit habislah.Nasiblah kita-kita aje.

p/s: NiCo dah layan.Lepas ni cuba layan lagu Negatif KRU pulak.

Monday, December 12, 2011

Dialah di hati 1

Pondok menunggu bas Taman Megah. Berbumbungkan separuh atap dan langit. Sebahagiannya telah terkopak namun tiada apa-apa tindakan dari pihak berwajib. Ruang yang terhad hanya mampu memuatkan sepuluh orang dalam satu masa.Daif benar.
Hafeeza berdiri di sebalik tiang. Berpeluk tubuh. Matanya memerhati setiap kenderaan yang lalu-lalang di atas jalanraya di hadapannya. Seorang demi seorang menyusul. Kebanyakan yang menunggu adalah pelajar sepertinya juga. Yang berbeza adalah sekolah mereka. Ada 2 sekolah menengah di kawasan ini.
Semakin lama pondok menunggu ini semakin padat. Sebentar lagi harus bersaing pula untuk menaiki bas. Kalau tak berebut, alamat kena menunggu lagi. Pagi-pagi begini konsep survival of the fittest terpaksa diamalkan. Bilalah seksa ni nak habis,rungut Hafeeza dalam hati. Tahun ini dia berada dalam Tingkatan Empat. Tahun depan Tingkatan Lima. Tahun penentu. Masih ada kurang 2 tahun untuk melalui zaman persekolahan.
“Kenapa kau ni?” Azza, teman sekelasnya menegur. Hafeeza merenung temannya dengan pandangan keliru.
“Muka tu dah masam macam asam kecut. Pagi-pagi dah berkerut.  Tak elok tau. Orang kata nanti payah rezeki nak masuk.”
“Tak ada apalah. Cuma bosan tunggu bas macam ni hari-hari. Tak sabar nak habis sekolah!” balas Hafeeza.
“Hai, nak tak nak kita kena hadap la juga sampai tahun depan,Feeza. Kalau tak naik bas, kau nak naik apa pula? Takkan nak suruh abah kau hantarkan pulak? Mengamuk orang tua tu kang.” Giliran Azza pula membalas.
“Ish, aku pun tak nak la menyusahkan abah aku. Best kan kalau ada driver. Boleh bawak mana je kita suka. Kita arah je.Driver, saya nak ke sekolah. Petang nanti saya ada hockey training. Hantar dan ambil saya di sekolah ya.” Azza ketawa kecil mendengar luahan Hafeeza. Betul juga,fikirnya. Dia sendiri pun sebenarnya sudah bosan melalui rutin sebegini.
“Ye tak ye kan. Seronok betul kalau ada driver. Apa lagi belajarlah rajin-rajin. Dapat kelulusan cemerlang, kerja bagus, gaji besar boleh la kau ‘hire’ driver. Tak gitu?”
“Berangan bolehla Azza. Ujian baru ni pun markah cukup makan.  Boleh semua subjek sains aku dapat 7 je.Siapalah yang cakap Form Four ni honeymoon year. Aku rasa setengah mati nak mencerap ilmu ‘pure science’ ni.”
“Samalah dengan aku. Tak apa, kita ada banyak masa lagi nak catch up. Jangan putus asa. Lagi 2 minggu nak peperiksaan pertengahan ni. Kena buat yang terbaik. Pulun habis-habis!” ujar Azza dengan penuh semangat. Siap kepal penumbuk lagi.
“Amboi, teruja betul. Baguih dok ada. Semangat,semangat jugak. Bas dah sampai tu. Jom gerak, kang terlepas semangat ke mana, hati hangat yang dapat.” Hafeeza menarik tangan Azza sambil berlari-lari anak menuju ke arah bas yang telah pun berhenti di tepi jalan.
Semua pelajar telah mula memasuki perkarangan perhimpunan sewaktu Hafeeza dan Azza tiba di sekolah. Tak sempat nak letak beg dalam kelas. Bas yang mereka naiki mengalami kerosakan kecil sewaktu mereka hampir tiba ke destinasi. Terpaksalah mereka berjalan kaki. Mujurlah jarak antara tempat bas berhenti dan sekolah mereka tidaklah berapa jauh. Tapi berpeluh jugak kena menapak. Awal-awal dah rasa macam join kelas Pendidikan Jasmani walhal subjek tu pada waktu ketiga nanti. Mereka berdua terus memasuki barisan kelas. Dah lambat berdiri kat belakanglah jawabnya.  Perhimpunan pagi ini singkat sahaja. Tidak banyak pengumuman yang disampaikan para guru. Hafeeza menarik nafas lega. Tak larat rasanya nak berdiri tegak lama-lama. Sudahlah menunggu bas berdiri, dalam bas pun kena berdiri. Ditambah pula kena jalan kaki. Nak pitam rasanya akibat keletihan.
“Kenapa lambat?” satu suara menegur sebaik sahaja Hafeeza melabuhkan punggung di kerusi. Hafeeza mengangkat muka. Terjengul wajah Asri di hadapannya. Menantikan jawapan.
“Bas rosak pagi tadi. Kena jalan kaki.” Jawab Hafeeza malas. Kepenatan tadi mematikan mood.
“La,kenapa tak beritahu? Boleh aku tumpangkan tadi.” Balas Asri.
“Nak tumpangkan? Naik motor kau? Munasabahlah sikit Ayie. Takkan nak suruh aku dengan Azza naik pulak. Nak letak aku dalam bakul ke?” Asri atau nama panggilannya Ayie tergelak. Pasti dia sedang membayangkan keadaan yang digambarkan Hafeeza.
“Aku ajak kau je. Azza boleh jalan kaki. Kasi senaman sikit bagi mengurangkan berat badan.”
“Oo kau kalau pasal Feeza on je kan. Kurang asam keping betul! Hentak dengan kayu hoki baru tau.” Azza membaling kertas yang telah dikeronyok ke arah Asri yang masih belum habis tawanya.
“Ala gurau sikit pun tak boleh. Yela, sorry ye Cik Azza. Aku saja je nak menceriakan keadaan sebelum kelas Sejarah ni. Bagi warm up sikit sebelum aku terlelap.” Asri memberi alasan.
“Alamak, sejarah dulu ye pagi ni? Adoi,nampaknya sama-samalah kita terlelap Ayie oi. Stok gula-gula kau ada lagi tak? Minta sikit.” Azza mencelah. Sejarah? Hafeeza mengeluh. Aku ni dahla letih. Pagi-pagi lagi dah subjek membunuh keupayaan mata aku untuk terus buntang. Kepala ni pulak time-time ni nak berdenyut.
“Ada lagi. Nah,ambikla Hallz ni. Share dengan Feeza.” Asri menghulurkan gula-gula pudina ke tangan Azza. Azza menerima dengan ucapan terima kasih. Sebiji dihulurkan kepada Hafeeza. Hafeeza menyambut pemberian Azza. Kertas pembalut gula-gula dibuang serta-merta. Cepat-cepat dia memasukkan gula-gula ke dalam mulut.Kemudian kepalanya direbahkan atas meja. Asri dan Azza memandang dengan curiga. Kenapa pula dengan Feeza ni?
“Feeza, kau ok tak?” soal Azza. Tangannya memegang bahu Hafeeza.
“Ok…”jawab Hafeeza perlahan.”Nanti cikgu dah masuk kau beritahu ye. Aku penatlah jalan kaki tadi.”
“Minta perhatian semua. Pagi ni Cikgu Nafisa tak masuk kelas sebab ada hal penting. Cuma dia ada tinggalkan kerja untuk kita bentangkan pada hari esok. Rujuk buku teks mukasurat 21 dan 22. Setiap kumpulan pilih topic berdasarkan nombor kumpulan yang telah dipilih minggu lepas. Itu sahaja.” Selesai sahaja ketua kelas menyampaikan amanat, kelas bertukar menjadi riuh-rendah. Sama ada sedang bergembira sebab tiada guru atau merungut  dengan kerja yang diberikan.
Hafeeza mengangkat muka. Alhamdulillah, macam tau-tau je aku tak berapa sihat,bisik Hafeeza. Kepalanya makin kuat berdenyut. Dia melirik ke sebelah. Azza tiada di sisi. Oh, berjumpa dengan Shakir,ketua kelas. Barangkali nak tau lebih lanjut mengenai homework yang ditinggalkan Cikgu Nafisa.
“Feeza, are you okay? Kau nampak pucat.” Asri memandang wajahnya. Pucat?
“Mana ada kau ni Ayie merepeklah.” Hafeeza cuba menafikan walaupun sedang berada dalam kesakitan. Ya Allah,kuatkan semangat aku. Namun begitu tangannya sudah memicit dahi.
“No you are not okay. Nak pergi bilik sakit tak?”
“Tak apalah Ayie. Sakit kepala biasa je ni. Lama-lama nanti hilanglah. Aku nak ke tandas sekejap.” Asri ni selalu concern lebih. Sejak dari kecil  kenal dan berjiran memang Asri akan lebihkan dia dalam banyak hal. Sampai terbawa-bawa ke alam persekolahan. Kalau orang yang tak tahu mesti menyangka dia dan Asri ada hubungan istimewa. Yang dia tahu, dia memang rapat dengan Asri dan semasa kecil dia selalu menganggap Asri itu abang walaupun pada dasarnya mereka sebaya. Hubungan orang tua mereka juga sangat rapat. Maklumlah berjiranlah katakan.
Hafeeza mula melangkah namun tiba-tiba dia terasa pandangannya kabur. Dia cuba berpaut pada meja namun gagal mengimbangkan tubuhnya. Yang terlintas di fikiran tubuhnya ini akan terhempas ke lantai. Allah!
Hafeeza tidak ingat apa-apa lagi.
*sebenarnya masa tengah taip entry ni kepala penulis dia pun berdenyut-denyut.adoi.terus buat scene macam ni.hahahaha.migrain ke aku ni?

Sunday, December 11, 2011

Newly wed : Nasrul Amri & Aishah




Congratulations ! Love is in the air !
Pasangan sama cantik dan sama padan ini telah pun selamat diijabkabulkan pada hari Jumaat, 9 Dis 2011.Amri ni pernah satu pejabat dan satu unit dengan aku dulu.Bila aku masuk tempat kerja sekarang, dia pulak last day.Hahahah...so ini ex-opismate GSM dan Fak.Sains.Boleh pulak aku blur kat mana Kolej Lima padahal dulu masa zaman Encik Aris bukan ke ada event kat sini?Haish.Dahla bawak bos naik kereta aku yang dah tak macam rupa kereta je dalamnya.Buat malu betul. Haish lagi sekali.
Lepas wedding, aku dan Shida 'decide' nak cari novel. Asalnya aku yang tiba-tiba nak mencari novel. Rasa macam dah lama tak melayan.Dah kawan aku pun minat yang sama, apa lagi.Ke Jaya Jusco Cheras Selatan la kami.Panjang langkah aku sekarang kan kawan-kawan.Hahahaha!!Dulu jangan harap le nak merayap-rayap macam ni.Macam biasalah weekend ni shopping complex mana yang tak penuh.Parking pun kat hujung dunia.Masuk je memang tak ada port lain la kami tuju selain Popular Book Store.Masuk-masuk je terus pergi seksyen novel.Memang rambang mata dibuatnya.Dalam kepala otak nak cari novel yang ringan isinya.Yang selamba, kelakar dan 'catchy'.Aku kan suka genre romantik komedi.Hahaha.Poyo je bunyiknya.Nak tau tak novel apa yang kami beli?Tak nak tau pun aku nak bagitau jugak.
Akhirnya Aku Kahwin , Cinta Kontrak & Serasi Sehati

Masa mula-mula aku nampak tajuk 'Akhirnya Aku Kahwin' macam malu pulak nak beli.Tapi macam menarik je bunyiknya.Yela bila umur dah masuk hujung-hujung ni bab kahwin ni jadi sensitip sikit ye.Padahal aku sendiri pun kadang-kadang keliru dengan apa yang aku cari sebenarnya.Ah, tak payah fikir.Kan tengah cerita pasal novel ni.Okay jugak jalan ceritanya.Dalam masa 3 jam aku habiskan baca buku ni tadi.Sekejap terlentang, sekejap meniarap, sekejap mengiring.Dah macam-macam aksi aku buat semata-mata nak menghabiskan buku tu.Sekejap gelak lepas tu menangis tersedu-sedu lepas tu masuk scene lawak balik.Kalau orang tengok ni mau dikata sewel.Hahahaha!!Aku share sikit ayat-ayat yang ada dalam novel tu:
"Kenapa Abang Fizi kacau Didi pagi-pagi ni?Kalau nak joging pergilah sendiri."Aku masih tidak berpuas hati.Sambil-sambil cuba mengalih topik.
"Eh, suka hati akulah.Kau tu P.A aku.So, ikut je arahan.Jangan nak banyak soal,"ujar Syafizi.
"You know what Abang Fizi?"
"What?"Terjongket sedikit keningnya.
"Didi ben.....ci....sangat dengan Abang Fizi.Tahu tak?" Aku menjerit geram.
Syafizi ketawa kuat. "And you know what, debab?"
"Apa?"
"Kau ben....ci....sangat dengan aku, ada aku kisah?"Syafizi terus ketawa.
Kalau nak tau sambungan, silalah dapatkan buku ni ye. Wah, siap promo lagi.
Malam ni nak sambung Serasi Sehati la pulak.Tak pun esok ke kan.Esok cuti ! Best !

Friday, December 09, 2011

With my new friends

Kuey teow goreng, mee rebus & laksa at D' Ateh
Kak Ila & Syida yang ceria nak makan
Tetiba nampak mcm gambar lama kan?
Me with Syima..aren't we look alike? Lol !


Saturday, November 26, 2011

Someone Like You?

Ada 2 orang sahabat suruh aku dengar lagu ni. Katanya memang kena sangat dengan kisah aku. Amboi, ada je lagu untuk aku kan? Hahahaha !! Mungkin untuk tahun lepas kena sangat la lagu ni.

Tapi...

Now I am MOVING ON.

Hoping the best from Allah.

Someone like you?
Mmm.... not very sure about that.

Urgh !

Dinginnya pagi di kampung!
Memang sedapla kalau berbungkus dengan comforter.Rasa macam tak nak bangun.Tapi mana boleh.Tanggungjawab kepada Tuhan jangan terabai.Huish...air pun sejuk macam ais.Bila tengok kat luar suasana diselubungi kabus. Damainya...
Itu masa pagi je la.Bila menjengah ke pukul 10 pagi, dah mula terasa panas.Rumah papan la katakan.Cuma nasib baik rumah arwah wan aku ni adalah kombinasi rumah batu dan rumah papan.Kalau panas boleh turun level bawah.Hehehehe.
Kejap lagi nak pergi kenduri pulak.Kalau drive sendiri bolehlah lepas makan tu terus chow.Malas betul nak tunggu lama-lama.Bukan ada geng pun.Melangut tak tentu hala je kat rumah orang. Jadi patung.Urgh, I hate it ! Aku pun tak faham la kenapa aku tak dibenarkan drive.Umur aku dah nak masuk 30 kot.Bukan 13 ! Sakit jiwa betul.

Friday, November 25, 2011

Purf !

2 hari ni tak masuk office sebab ada kursus. Intermediate english course spoken and written.Quite fun even nervous jugak sbb kena bercakap (well i am not that type ngeee...).yang best peserta semua sporting sampai gegak gempita kelas.Makan pun lebih dr cukup.Fuh,kenyang giler.hai,agak-agak hari ni kena buat apa la agaknya ye.janganla dia sambung sesi introduction tu.seram.esok nak kena balik kampung.yang tak best kena naik komuter.sangat hangen tapi apa boleh buat.nak tak nak kenalah balik wLaupun mcm tak ikhlas je nak balik.tak suka pun simpan dalam hati je la.blog ni mmg selalu jadi saksi semua hal.hehe.mencabar jugak bila nak berlagak biasa padahal tak suka.ergh! sangat tak suka pergi wedding + naik komuter.




p/s: Dalam kursus tu setiap orang kena pilih mana-mana karekter yang diminati.Tulis nama karekter tu dan letak atas meja.Nama akan dipanggil mengikut apa yang dipilih.Tak tau nak tulis nama apa, last2 belasah je NORA DANISH.Yang penting kita enjoy!

Monday, November 21, 2011

Percaya Pada Luka



Benarkah pencarian mimpi ini
Hanyalah dongengan cinta dalam pertaruhan
Haruskah pertemuan jiwa ini
Berakhir bersama air mata
(pre-korus)
Kesepian menemani jiwa di saat ku terluka
Bisakah aku mengenal cinta
(korus)
Aku percaya pada takdir cinta kita
Yang telah terukir di dasar jiwaku
Yang merindu dirimu
Namun ku bertanya padanya
Haruskah ku percaya pada luka
Sebagai tanda kesetiaan cinta
Kasih kita
Sempurnakah lukisan cinta ini
Tanpa corak warna kasih lakaran suciku
Apakah coretan rintihan malam
Hanyalah mainan cintamu

N.A.S.H.R.I.N

Kita Enjoy !


Isnin permulaan hari.
Hari ni tak ada bos.Lapang dada.Hahahah! Tak baik tau.
Kerja dah siap.Tak tahu nak buat apa.Sekadar semak balik mana-mana senarai yang telah dikemaskini oleh Pej Pendaftar.Rasanya aku dah semakin biasa dengan tugas baru.Hurmm...not bad kan?
Tadi ternampak pulak sesuatu yang mengguris hati. Argh! Takpe Nash.Anggap je semua tu dugaan kecil.Yang penting kuatkan semangat ok.Pujuk diri sendiri.Dah janji kan tak mahu lagi terjebak dalam kes yang sama?
Sekarang yang penting fokus dengan kerja.
Jangan mengharap sesuatu yang tak pasti.
Yang penting kita enjoy dan bersyukur sentiasa ya!

Saturday, November 19, 2011

Can I fix it?


Ada masanya kita memerlukan ruang untuk diri sendiri. Untuk meneliti dan memperbaiki kelemahan. Untuk mengubati hati yang terhiris. Demi untuk memulihkan kembali semangat yang hilang.Itulah yang ingin aku lakukan sekarang. Siapa yang tak mahu menjadi lebih baik dari yang sebelumnya. Aku tekad untuk tidak menyusahkan mereka yang selalu mendengar rintihan aku. Aku malu juga seolah hal kecil pun harus diperbesarkan. Seperti aku ni lemah sangat. Aku akan cuba menjadi lebih tenang dan matang dalam menghadapi segala permasalahan.
Teguran? Ya aku akui kadang-kadang hati ini terkilan. Cepat kecil hati. Sensitif. Jadi mulai saat ini akan aku usahakan supaya - upaya untuk bersikap lebih terbuka. Mungkin aku akan menghadapi kesukaran untuk berubah. Tapi untuk berputus asa tidak sama sekali. Belajar untuk merendam rasa tersinggung. Menjadi insan yang lebih berhemah dan anak yang tidak menyusahkan. Sekurang-kurangnya dalam masa terdekat ini aku berjaya berubah sedikit demi sedikit.
Hubungan dengan Allah...inilah yang utama. Aku akan berjuang untuk memperbaiki setiap sudut yang mampu. Restui  aku Tuhan. Aku faham semua dugaan yang Kau turunkan kepadaku ada hikmah di sebaliknya. Aku mohon agar dirahmatiMu setiap masa. Permudahkanlah segala urusanku. Jangan kau hadirkan perasaan benci, hasad dengki dan cemburu yang tidak bertempat. Semoga orang lain senang berurusan denganku dan aku dapat menjadi insan yang menyenangkan.

Hanya kepadaMu aku berserah....
Hidup dan matiku...
Amin....

Monday, November 07, 2011

Semuanya Baru


Diam tak diam dah seminggu aku di fakulti baru. Sekejap sahaja masa berlalu. Perbezaan sangat ketara. Dulu bertugas di bahagian akademik, sekarang ditugaskan di bahagian HR. Telan air liur bila kena incharge bahagian yang bagi aku payah. Banyak benda nak kena pantau,nak kena ingat. But in the other hand, aku anggap ini satu cabaran. Best jugak belajar benda baru.
Dalam masa yang sama aku masih sayangkan tempat lama. Tapi tempat lama tak sayang aku hahah. Aku terima takdir ini dengan redha walaupun pada awalnya susah juga. Mungkin inilah tempat terbaik aku. Siapa tahu di sini akan berlaku satu titik perubahan yang besar dalam sejarah hidup kan? Cuma harapkan yang terbaik dalam setiap yang aku lalui.
2011 pun bakal berakhir. 2012? Harap sangat nasib aku berubah menjadi lebih baik. Jumpa someone yang bisa menemaniku hingga ke nafas terakhir hihihi (mengada). Asyik frust je kan. Air mata asyik tumpah pada yg tak patut. Tapi…ada ke? Hai entahla sendiri pun tak tahu. Rasanya tiap-tiap tahun mengharapkan hal yang sama. Every year pun meratapi benda yang sama. Sekarang ni pun sama jugak tapi aku cuba untuk kentalkan hati dan perasaan. Lebih-lebih lagi bila tengok ekspresi muka orang bila aku cakap aku single. Rasa macam nak menyorok bawah meja. Boleh jatuh semangat !
Tak mau jadi lemah macam dulu walaupun pahitnya Tuhan je yang tau. Takpe, jangan sesekali berputus asa, CIK NASH ! 

p/s : walaupun pernah melalui banyak kali, tapi hati ni perit juga.air mata jatuh juga.

Saturday, October 29, 2011

Terpaksa Melangkah

Emosi terganggu. Tekanan.
Seperti biasa kat sinilah aku meluahkan segalanya.
Tahun 2011 tak lama lagi nak melabuhkan tirai. Tapi perkhidmatan aku di GSM telah pun melabuhkan tirai lebih awal.Mulai Isnin depan, aku akan menjadi staf Fakulti Sains pula.Kena bermula sekali lagi.Cari kawan baru (the most difficult part sebab PEMALU hahahahah!!), belajar task baru (harap-harap bos ok & office mate ringan tulang) dan menyesuaikan diri dengan tempat baru. Semuanya mengundang debaran yang agak hebat jugak.
Dalam masa yang sama, kesedihan meninggalkan teman-teman lama sangat terkesan di hati. Perit. Selama ni even seberat mana pun kerja kita, ada kawan yang saling memahami dan menyokong.Walaupun  mungkin ada marah-marah, salah faham tapi masih boleh spend time together like we did not have any argument before.Aku harap aku akan beroleh teman baru yang juga seperti mereka.Gonna miss u guys.
Kuatkah aku?
Terasa kosong sangat jiwa ni.Sunyi.Seakan keadaan dah tak sama macam dulu.Aku mohon pada Allah supaya keadaan ini tidak berpanjangan.Jika kesibukan boleh buat aku tak merasa seperti ini, aku akan sedaya upaya membizikan diri (senyum).Biarlah...apa pun terima kasih sbb pernah buat aku merasa sangat gembira dan rasa dihargai walaupun cuma seketika. Aku tetap aku...ada kelemahan dan kelebihan tersendiri yang menjadikan kita setiap ciptaanNya adalah unik dan berbeza.

I feel like I don't have any function at all.Should I distance myself ?
I AM A DAMN GOOD ACTRESS.

Wednesday, October 26, 2011

Projek masa cuti Diwali



Akhirnya!!
Phew!!
Boleh siap dalam masa separuh hari.Walaupun ada sedikit kecacatan yang sebaik mungkin aku cuba cover (hahaha).Mungkin sebab dah fikir layout dan material siap-siap.So menjimatkan masa aku nak menyudahkannya sebelum dateline (mcm projek apa je kan). Harap-harap si penerima puas hati.

p/s: untungla dapat hadiah drp boypren.

Thursday, October 20, 2011

Pujuk hati


Kenapalah Scrap N Crop tak reply lagi ni? Aku ada tanggungjawab ‘besar’ ni (poyo gile ayat). Harap-harap barang tu sampai cepat. Bolehlah memulakan aktiviti mengkreatifkan diri. Yelah, teman pun tak ada di sisi (cheewaahh). Nak luahkan pun tak ada sapa nak dengar. Baik jugak aku layan benda-benda macam ni supaya fikiran aku ni taklah tertumpu kepada hal yang buat aku sakit hati dan sakit otak. Urgh!

So lonely inside, so busy out there.
All I need is just somebody who cares T_T

Kadang-kadang (ke selalu??) jeles je tengok orang lain. Senang je dapat pengganti. Ada yang dah clash pastu boleh sambung balik. Ada yang tak payah nak tempuh kecewa banyak-banyak jumpa je sorang terus you are the one. Aku? Tak sebertuah tu. Bila perasaan dah berputiklah kekecewaan akan singgah. Tak sempat nak bercambah langsung pun. Huwaaaa!! Hahahah!!! Bila family pun macam ala2 nak kondem je lagilah frust. Lagilah rasa nak gi hujung dunia. Tapi bila orang nak kenalkan,serta-merta rasa takut dan seram tu wujud. Kelirunya! Ya Allah berilah aku petunjuk. Aku cuma harap aku tak jatuh hati lagi dengan orang yang bukan untuk aku. Rasa macam dah tak mampu nak hadap semua tu lagi. Rasa kehilangan….rasa macam mati lagi bagus daripada hidup….rasa macam hilang arah….tidur pun terganggu asyik mimpi bukan-bukan. I really don’t want to go through that again. Tak nak jadi bodoh + setia-nak-mati + relaku menunggu 1000 tahun lagi + I do everything for you. Sangat letih !

Hidup single sekarang pun taklah teruk sangat kan?

Ye memanglah society masih memandang kami-kami ni dengan pandangan skeptical. Dah nak senja bagai kan? Peduliklah! Bukan diorang tu pun yang bagi aku rezeki. Memanglah best kan ada teman,kalau ada masalah boleh share, g mana-mana ada orang teman. Ye ke? Tak semestinya kan. Ada jugak yang masalahnya bermula setelah berumahtangga. Duit tak cukuplah, laki tak tolong jaga anaklah, masalah mak bapak mertua,ipar duai. Haish.

Oleh itu, tanamkan rasa syukur anda dengan hidup anda sekarang.

Jangan terlalu angankan masa depan yang masih ragu. Hiduplah dengan apa yang anda ada sekarang.
Sentiasa percaya Allah ada perancangan yang lebih baik.
Dunia ini fana. Akhirat itu kekal. Selamanya.

Best of Me?


Tuesday, October 18, 2011

Pening

Adui makin lama makin pening memikirkan.Cubalah beritahu cepat-cepat penempatan ni.Tak larat nak dengar rumours.Kalau 1 Nov kuatkuasa, kenapalah sampai sekarang tak dapat.Rasanya dah banyak minggu aku dengar surat minggu depan.Dah 3 kali minggu depan kot.Sedih nak pergi,tapi dah orang tak nak baiklah pergi.Apa lagi yang perlu ditunggu.
Adik aku apa khabar ek?Macam serba salah je rasa nak contact.Aku rasa macam dia de masalah.Tak sedap hati.Tapi tau dia sibuk takutlah pulak mengganggu.Kang semak lak hidup dia aku asyik kacau je.Mmm...takpelah.Jadi student memang bz.Macamlah aku tak pernah jadi student kan.Cuma bezanya aku tak aktif, dia aktif.Heee...haish rindula zaman jadi student.Kawan-kawan close macam siblings.Tapi sekarang...apa pun situasi kita tak boleh selalu bergantung kepada orang lain.
Mohon diberikan kekuatan hati dan ketajaman minda.

Friday, October 14, 2011

Perkongsian

Maksiat halang tekun beribadat

Oleh Hashim bin Ahmad
rencana@hmetro.com.my
APAKAH kita pernah mengalami perasaan malas beribadah? Terasa berat untuk tilawah atau ada kenikmatan ketika membaca al-Quran atau solat?
Atau mungkin berasa susah bangun malam untuk qiyamulail, padahal jam dikunci untuk mengejutkan kita atau telefon bimbit sudah dipasang tetapi ketika berdering, tetap terlelap dalam tidur.

Apa yang kedengaran hanya seperti dalam mimpi dan akhirnya jam dan telefon bimbit mati sendiri atau bangun dengan setengah sedar. Selepas itu, tarik selimut dan tidur lagi. Padahal, biasanya dengan mudah boleh bangun.
Jadi, apa yang sudah terjadi dengan diri kita? Atau mungkin kita pernah merasakan mulut ini terasa berat ketika melantunkan ayat-ayat al-Quran atau mengucapkan salam kepada saudara kita. Atau mungkin kita secara sengaja memlambatkan waktu menunaikan solat?
Terkadang hati rasa meluat dengan rakan di pejabat kerana hal yang kecil atau prasangka buruk. Terkadang kita melalui hari yang kita isytiharkan hari malang atau tidak ada ‘mood’. Makin malang, kita dengan sengaja melanggar perintah Allah.
Jika hal itu terjadi pada kita, segeralah muhasabah diri. Ada apa dengan diri kita? Keadaan seperti ini jangan dibiarkan begitu saja. Lama-kelamaan ia akan terbiasa.
Seperti halnya penyakit, jika ada gejala, segera berjumpa doktor dan makan ubat agar cepat sembuh.
Begitu pula dengan ruhiyah kita. Kalau sudah ada gejala penurunan anjakan ruhiyah, segeralah kita muhasabah diri. Bagaimana hubungan kita dengan Allah dan apa yang sudah kita lakukan?
Jangan-jangan kita banyak mengerjakan maksiat hingga menghalang amalan kita. Mungkin kita tidak boleh menjaga daripada melakukan perkara yang makruh, bahkan diharamkan Allah sehingga menghalangi organ tubuh kita untuk beribadah kepada-Nya. Misalnya, kita menggunakan mata untuk menonton drama atau filem yang melalaikan meskipun cuma satu atau dua jam.
Mungkin mata kita tidak dijaga daripada melihat perkara yang tidak berguna, bahkan mengandungi maksiat. Akhirnya Allah pun tidak menjaga mata kita untuk beribadah pada-Nya. Lalu, mata kita malas untuk bangunkan kita solat malam. Mata kita rasa berat untuk beribadah, rasa berat untuk membaca buku tazkirah hati, rasa berat untuk melihat e-mel yang memberi nasihat.
Selain mata, telinga juga perlu kita jaga. Boleh jadi kita susah bangun malam untuk bertaqarub kepada Allah S.W.T kerana kita tidak menjaga telinga kita. Telinga kita gunakan untuk mendengar gosip atau muzik melalaikan, bahkan terkadang boleh terngiang-ngiang dalam memori kita kerana seharian yang didengari adalah muzik.
Akhirnya, pada waktu malam, telinga kita tidak mampu mendengar deringan jam loceng bahkan suara azan. Telinga kita rasa berat untuk mendengar tazkirah dan telinga kita bosan mendengar nasihat.
Selain itu, mulut penting untuk dijaga kerana ia banyak menjerumuskan manusia terutama wanita ke neraka. Mulut boleh menjadi sarana ghibah, fitnah dan caci maki.
Mulut tidak dapat kita kawal. Macam air saja mengata perilaku kawan-kawan. Kita tidak kenal pun dengan si polan, tapi mulut kita seronok mengata mereka. Mulut kita juga berat nak berzikir. Kenapa ini terjadi?
Begitu juga hati. Ini adalah bahagian terpenting yang perlu dijaga. Hati ibarat pemimpin manakala organ tubuh yang lain adalah komando. Hati boleh sakit, buta bahkan mati jika semakin banyak berbuat maksiat.
Hati ibarat cermin. Semakin banyak membuat maksiat, maka semakin banyak noda titik hitam di cermin itu. Atau mungkin tidak ada lagi titik hitam tapi sudah jelaga hitam yang susah dibersihkan.
Begitu pula dengan diri kita, semakin banyak kita berbuat maksiat dan tidak bertaubat, kita semakin terbiasa dengan kemaksiatan itu.
Salah satu yang menyebabkan kematian hati adalah banyak bercanda atau bergurau senda. Kita boleh bergurau senda untuk menceriakan suasana atau menciptakan suasana ukhuwah.
Tapi hendaklah memperhatikan adabnya. Perhatikan dengan siapa juga dan tidak berlebihan, apalagi adanya lelaki dan perempuan dalam satu majlis.
Tengoklah diri kita. Muhasabahlah diri kita. Jika selama ini kita belum menjaga mata, mulut, telinga, hati dan organ tubuh kita yang lain daripada kemaksiatan, segeralah kita bertaubat dan istighfar diri.
Tidak ada kata terlambat untuk kebaikan. Seharusnya kita sayang jika tidak boleh tadarus al-Quran meskipun hanya terlepas satu hari.
Kita berasa sayang jika tidak ada nikmat beribadah. Jika masih berasa sayang, jagalah diri kita dan Allah akan menjaga kita agar sentiasa dekat dengan-Nya.